Sabtu, 24 Januari 2015

Antara aku, kamu, pacar-pacarmu dan berondongnya aku (Trip to dieng)

Perhatian!!! Tulisan ini mengandung unsur kenangan dan masa lalu. Nangis dan sakit hati ditanggung pembaca :D

Seperti biasa, ajakan jalan dari mbak-mbak kantoran macam putri dan jean, selalu membuat saya senang. saya yang notabene setengah mahasiswa, semangat untuk bermain bersama teman serta mencari jodoh masih sangat berapi-api. 

"yuk pergii, yukk kemana ajah", "ayooo jalan, kemana kek"

Sampe akhirnya jean ngajak ke dataran tinggi dieng, putri setuju, gw pun setuju *sampe saat itu gw belum sadar kalo ini jebakan betmen buat gw*.
Gw gak tau Dieng seperti apa yang gw tau dari buku bahas indonesia pas smp dulu, dieng itu sebuah dataran tinggi yang terletak di jawa tengah.
seminggu setelah keputusan mau jalan ke dieng, mbak-mbak kantoran yang budiman itu ternyata berniat membawa pacar mereka.
BABIK.

Karena ngerasa udah nasib saya gak ada pasangan, dan harus berlapang dada, liburan kali ini judulnya: berakhir pekan di dieng sambil nemenin sahabat pacaran , oke sip. saya mengalah.
tiket sudah kami beli, rencana perjalanan n persiapan pun udah kami lakukan. di rentang waktu sebelum keberangkatan saya mulai berfikir, ngenes juga yah jadi saya, pergi ke dataran tinggi yang suhunya paling pas buat pelukan, tapi saya sendirian dan melihat temen- saya pacaran, apes. 
kira-kira ada gak yah laki-laki yang mau saya ajak jalan2 ke dieng, huahahahahahh ternyata gak ada yang mau ikut! Double HUFT.

Bukan Anna amanda namanya kalo gak kehabisan akal :D , saat itu jalan sama berondong lg ngehits, tanpa pikir panjang, saya langsung ajak sepupu saya Sigit, buat nemenin saya ke dieng, emang sigit gak bisa dipeluk, tapi seenggaknya bisa jagain saya dan bawa barang2 saya hahahahhaha.

Ternyata, tiket ke purwokerto udah abis, saya merelakan tiket saya hangus dan akhirnya saya dan sigit beli tiket ke semarang, ceritanya mau one day dating  with berondong di semarang terus lanjut ke dieng dan akhirnya ketemu putri, jean beserta para pacar (aan dan nandi) disana.

Karena saya mau nge date dulu di semarang, saya dan sigit berangkat satu hari sebelum  tanggal berangkatnya putri dan jean. saya naik kereta dari pasar senen menuju semarang, sampe semarang karena gak modal saya dan sigit menginap di rumah temennya mamah, namanya tante lina. pinjem motor langsung jalan2 keliling semarang sampe kehujanan.




Rumah tante Lina
Karena kecapean, keujanan serta kekenyangan gara-gara makan soto nambah sampe 3kali, kami kesiangan keesokan harinya, langsung packing lagi siap-siap dari semarang mau ke wonosobo dengan bis melalui terminal terboyo semarang. 

Saya pikir dari semarang ke terminal terboyo itu deket gak taunya, jaaaaaauuuuhhh banget, saya dianter naik motor sama tante lina, sigit dibonceng sama temennya tante lina. Kebutan2an deh naik motornya karena takut ketinggalan bis terakhir ke wonosobo. Belum sampe terminal terboyo malah hujan, tante lina terus tancap gas, bawa motor kayak kesetanan, padahal tante lina ini nenek2 loh :p . dan akhirnya atas izin Allah SWT kami sampe terminal terboyo tepat pukul 2 siang. Dan bis terakhir ke wonosobo  baru berangkat 5 menit yang lalu, kirkkk krikk krikkk. Udah basah, lepek, ketinggalan bis pula. Saya pasrah.

Setengah panik, saya nekat ambil keputusan, buat ke wonosobo tapi dengan cara ngeteng alias naik bis beberapa kali. saya naik bis semi odong-odong dengan biaya 30ribu perorang menuju temanggung, sampe temanggung naik apa, saya gak pikirin yang penting jalan dulu, pikir saya saat itu.

Jam 2.30 bis berangkat dari terminal terboyo menuju banyumanik, ngetem disana sebentar, terus jalan lagi. sampe ungaran saya masih tau jalan, tapi setelah itu saya gak tau lagi ada dimana, sama masih di dalem bis dengan muka tegang sambil mikir, ini dimanaaaaaa???!!!!!!! akhirnya saya panggil kenek, saya bialng saya mau ke wonosobo, mau turun di temanggung, dan minta diarahkan di temanggung saya harus naik bis apa. kemudian si bapak kenek memberikan arahan dengan bahasa jawa, BAHASA JAWA, krik krik krik.....

Tibalah saya di suatu perempatan dan saya disuruh turun sama si bapak kenek sambil terus diarahkan dengan bahasa jawa, saya pasrah lagi saya gak ngerti blasss itu apa yg diomongin si bapak kenek, saya dan sigit akhirnya turun. dan dengan menggunakan ke sotoyan kami mencari keramaian, nanya sana sini dan ternyata disitu emang ada koq bis menuju arah wonosobo, alhamdulillah.

Karena udah kelelahan, gw pun nyuruh sigit untuk bawa barang2 saya, capek bow, seperti yang udah gw bilang, luamyan bawa berondong bisa disuruh bawain tas :D pukul 5 sore saya masih ada di temanggung, nunggu bis mau ke wonosobo, saya pun tlp putri dan jean, ngabarin kalo saya nyasar dan ketinggalan bis, hahahahahah dan gak tau bakalan sampe dieng kapan, saat itu mereka baru ajah sampe di dieng.

gak lama bis nya datang, bis yang 3per4 odong-odong banget, penuh saya dapet duduk karena ada bapak baik hati yang mau kasih saya duduk, sigit berdiri sambil bawain tas saya, hahahahhhahah.

di dalem bis ada segerombolan anak-anak smp lagi ketawa ketiwi, saya ajak ngobrol mereka, dan setelah ngobrol saya syok, ternyata dari wonosobo mau ke dieng itu harus naik bis lagi karena jaraknya masih jauh, dan bisnya hanya ada sampe pukul 6 sore. 

mau pingsaaaaaaannnnn!!!!!

Saat itu udah jam 6 sore wonosobo masih jauh, saya dan sigit masih di dalem bis odong odong yang saya gak tau itu udah sampe mana, hiks hiks hiks. saya pun tlp putri n jean dengan setengah histeris, mau full histeris tengsin takut diliatin sama penumpang lain. karena kehebohan saya nelpon di bis dengan suara khas ogan ilir *streo* saya, beberapa penumpang menyarankan saya untuk nginap dulu semalam di wonosobo baru pagi2 nya saya naik ke dieng, tapi itu gak mungkin saya lakukan soalnya udah janjian mau ke puncak sikunir bareng2 putri n jean.

Saya berusaha tenang, ternyata bawa berondong jalan2 itu gak sepenuhnya enak, dia gak bisa dijadiin sandaran hati ketika lg panik kayak gitu, wong si sigit juga panik liat gw panik, hiksssss

Sekitar jam 8 malam akhirnya kami sampe di terminal wonosobo, saya turun, dan senang luaaarrr biasa dan kembali pasrah, karena terminal wonosobo itu gak seperti terminal kali deres yang rame setiap saat, terminal wonosobo nampak s eperti kuburan, gak ada orang, gak ada bis, dan gak ada warung yang buka sama sekali, lutut saya lemeesss lagi L

Alhamdulillah, saat itu yang turun dari bis bukan cuma kami, tapi ada mas wahyu, dia bantu kami buat cariin taksi yang mau naik ke dieng malam hari, soalnya menurut dia banyak taksi yang gak mau naik ke dieng kalo malam hari di karenakan kabut. dan dengan hampir nangis saya hampir sujud syukur pas tau ada taksi yang mau anter kami ke dieng, yuhuuuuuuu.

Terminal wonosobo pukul 8.30 malam

Taksi DNA
Di dalem taksi sigit ngobrol ngobrol sama bapak taksi, saya udah gak bisa berkata kata lagi, selain cape masih syok juga karena takut gak sampe dieng malem itu. saya bersyukur dalam hati udah santai dalem taksi sambil liat pemandangan dari dalam mobil dan merasakan udara khas pegunungan yang sejuk *ngayal lagi di eropa, hahahahhah* terus tetiba saya ketawa tawa sendiri, putri, jean, aan, dan nandi naik ke dieng pake bis odong odong, saya sama sigit malah naik taksi *horang kaya, hahahahha*

Sampe homestay Dahlia pukul 10 malam, saya langsung disambut heboh oleh putri, jean, aan, nandi. Dan saya turun dari taksi bak princess, hahahhahahahhah.
saya langsung mandi, cari makan, kemudian tidur sambil peluk2an sama putri n jean, bukan sama aan n nandi yah, hahahah.

Jam 4 pagi kami menuju puncak sikunir, di jemput sama bapak yang sudah kami sewa buat antar kami jalan2 keliling dieng. Tapi sayang yang sampe puncak sikunir cuman saya, sigit, putri dan aan, jean nangis karena kelelahan dan akhirnya nandi gak ikut sampe puncak juga. Turun dari puncak sikunir kami juga ke candi arjuna, telaga warna JUGA NONTON ORANG PACARAN *khusus gw*

Sebelum Kepuncak Sikunir


Yang pacaran yang pacaran, yang aus, yang aus

suitt suitt... Ahahhahahahah

Berondongnya Akuh :D
The boys ( sigit, nandi, aan)
The Girls (gw, jean, putri)








Kawah Sikidang

jean doang yang masuk candi arjuna, yang lain tidur di mobil :D

sebelum pulang @terminal wonosobo


Setelah puas seharian keliling dieng, sorenya kami menuju terminal wonosobo lagi, pulang ke Tangerang menggunakan bis Pahala kencana. 

Info tambahan * seputar backpacker ke dieng * :  
  • Sigit berusia 15 Tahun *berondong banget bukaaaaan?? hahahah*
  • Naik taksi dari wonosobo dieng Rp.120.000
  • Homestay dahlia Rp. 350.000 per 2 kamar per malam
  • Bis Pahala Kencana wonosobo-Tangerang Rp.90.000
  • Jean dan Nandi hubungannya kandas
  • Begitu pula hubungan Putri dan Aan
  • Daaaan kehidupan percintaan gw masih morat marit, wakakakakakakakak
Salam Curhat,
Anna amanda :D

1 komentar:

Putriiedelonge mengatakan...

Kapan jalan-jalan yang Anggi berpacar??

 

Kidung Template by Ipietoon Cute Blog Design