Jumat, 27 Desember 2013

Bukan Liburan (Makassar-Toraja Part 1)

"Guys, jam 3 udah pada siap yah, gw jalan neh dari ciganjur. yang perlu kalian bawa: Ransel, makanan secukupnya, duit yang banyak. jean yang lagi kangen."

Isi sms dari jean (cerita tentang jean bisa di baca di postingan "Kidung 2 Putri") yang gw terima jam 2.13 pagi. saat itu gw masih di dapur bikin pancake cokelat, buat bekel dijalan, dijalan menuju Makassar.

Sekitar awal tahun 2013 gw sama putri sempet punya rencana buat gaya-gayaan mau jalan jalan ke luar negeri. tapi sayang putri gak punya waktu, gw gak punya uang. sampe pada suatu malam yang galau, gw tuh suka banget pura pura pesen tiket online, cuma pengen liat harga tiketnya, hihihiihi, dan malam itu gw iseng buka salah satu website maskapai penerbangan yang slogannya " Now Everyone Can Fly", gw iseng cek penerbangan PP jakarta- makassar bulan oktober 2013, setelah sekian detik nunggu, haaaaaahhh? PP cuma 300ribuan. 

Langsung buka google, cari tau tentang makassar dan sekitarnya, soalnya yang gw inget kalo liat kata makassar ya cuma gerard :D.

Setelah berjam jam browsing, menurut gw gak ada yang menarik di makassar, di kota makassar cuma ada museum2 gitu, sama pantai losari. mending kita jalan jalan ke museum nasional terus sorenya ke ancol naik TJ cuma 3500 (Liburan kelas bawah banget, hihihihihi).

Tapi entah kenapa gw tetep mau ke Makassar, dengan triknya menurut gw "kalo kita ke tempat yang kurang menyenangkan, usahakan perginya dengan orang yang menyenangkan dan bisa diajak ketawa-ketawa serta GOSIPPPP!!!"

Tanpa pikir panjang gw ajak Putri (tenang ajah, orang ini suatu saat akan gw  tulis biografinya, hahahah), dan putri bilang dari pada ke makassar mending sekalian ke TORAJA!!!

Gw gak kepikiran toraja loh, yesss putri pinter!

Gw langsung browsing lagi tentang TORAJA, dan menyakini diri sendiri kalo gw mau kesana, soalnya beberapa orang nulis tentang toraja dengan prespektif kalo toraja itu keren banget. ihiy!

Jarak dari makassar ke toraja lumayan deket, hampir 400KM (Pale lu deket). perjalanan darat menuju toraja emang bener2 membutuhkan temen jalan jalan yang seru dan bisa diajak ketawa, hahahahahah tepat sekali ngajak putri dan gw berencana ajak Ulil (Ruri Andani, adik di Penjuru Bintang)

Besoknya, putri ngasih kabar kalo dia ngajak jaka, mardika, dan segerombolan temen temen SMA yang bakal seru banget kalo diajakin ke Sulawesi bareng, dan tak lupa ajak jean, dan jean ajak nandi (Calon suaminya jean). rencana jalan berdua sama putri akan menjadi Field trip SMA 8 Tangerang dan Pre wedding Jean & Nandi.

Dan pada akhirnya Kami cuma berlima, Gw, Putri, Jean, nandi dan Ulil. dan kami harus menunggu 4 bulan agar rencana jalan kita terlaksana, beli tiket Juni, berangkatnya Oktober. selama 4 Bulan itu, gw sama jean terus cari cari Info seputar Toraja, dari transportasi, penginapan dan seputaran objek wisata disana. setelah dikalkulasi, baru deh ketahuan kalo mau ke toraja ber 5 lebih murah sewa mobil, dari pada naik bis yang biaya PP nya sekitar Rp.200.000 per orangnya.

Itu yang bikin pusing cari Rental Mobil yang terpercaya dan enak, secara kita berlima belum pernah ke Sulawesi sebelumnya, beruntung, gw kenalan sama bu icha di Mall Taman anggerk, Jadi pas acara COCOA DAY EXPO september lalu, gw kenalan sama orang dinas Sulawesi Selatan yang nanganin komoditi COCOA di Sulawesi tengah. ngobrol sama bu icha selama 3 hari di COCOA DAY EXPO, gw cerita kalo gw punya usaha cokelat, dan mau ke SulSel, dan bu Icha ini yang bantuin cariin transportasi dari Makassar ke Toraja, legaaa deh :D

gw & Bu Icha


Dan tanggal 2 oktober kemarin kami ber 5 berangkat dengan Riang Gembira :D


3 komentar:

Anonim mengatakan...

manaaaa cerita si putrinyee, janji2 doang nih.
abis cerita putri, bikin juga cerita pak harnoko , trs cerita safar yaa...
hahaha

putriiedelonge mengatakan...

cerita Daeng plisssssssssss !!!! hahahha

Ambassador Rent mengatakan...

mantap perjalanannya bosss

 

Kidung Template by Ipietoon Cute Blog Design